Bripka Ricky Bongkar Perintah Sambo Sebelum Pembunuhan Brigadir J

Nusantaratv.com - 07 September 2022

Rekonstruksi pembunuhan Brigadir J. (Polri TV)
Rekonstruksi pembunuhan Brigadir J. (Polri TV)

Penulis: | Editor: Mochammad Rizki

Nusantaratv.com - Bripka Ricky Rizal (RR) mengungkap perintah Irjen Ferdy Sambo terkait kasus pembunuhan Brigadir Nopriansyah Yosua Hutabarat (J). Bripka Ricky pertama kali bertemu Irjen Ferdy Sambo setelah tiba di Jakarta.

Bripka Ricky saat itu baru saja melakukan perjalanan dari Magelang, Jawa Tengah (Jateng), bersama istri Sambo, Putri Candrawathi.

Selain itu, ada dua ajudan Sambo lainnya, Brigadir J dan Bharada Richard Eliezer (RE atau E); asisten rumah tangga (ART) bernama Susi; dan sopir Kuat Ma'ruf. Rombongan dari Magelang ini tiba di rumah pribadi Sambo di Jalan Saguling III, Duren Tiga, Jakarta Selatan (Jaksel), pada Jumat (8/7/2022) sekitar pukul 16.00 WIB.

Pengacara Erman Umar menjelaskan kesaksian kliennya, Bripka Ricky, terkait peristiwa tersebut.

"Pada saat duduk-duduk depan kediaman Saguling, Bripka Ricky dipanggil Bapak FS ke lantai 3 Saguling," kata Erman berdasarkan pengakuan Bripka Ricky, Rabu (7/9/2022).

Bripka Ricky lalu mendatangi Ferdy Sambo sendirian. Dia ditanya Sambo soal peristiwa yang terjadi di Magelang.

Saat itu Bripka Ricky mengaku tidak tahu terkait peristiwa di Magelang. Sambo sempat bertanya kepada Bripka Ricky soal kesanggupan menembak Brigadir J. Namun Bripka Ricky mengaku tidak berani.

Setelah itu Bripka Ricky diminta memanggil Bharada E. Bripka Ricky pun turun ke lantai 1 menggunakan lift dan menyampaikan ke Bharada E untuk menghadap Irjen Sambo.

Bripka Ricky lalu duduk-duduk di halaman depan. Tak lama kemudian, dia melihat Putri sudah terlihat di garasi depan rumah Saguling.

Bripka Ricky menghampiri Putri. Kemudian dia diajak untuk melakukan isolasi bersama. Bripka Ricky dan Kuat Ma'ruf tidak mengikuti tes PCR meski termasuk rombongan yang baru datang dari Magelang. Keduanya tak ikut tes PCR karena sedianya berencana kembali ke Magelang. Namun, akhirnya mereka semua berpindah ke rumah dinas Kadiv Propam Polri di kompleks Polri Duren Tiga Jaksel.

"Bripka Ricky, Yosua, Ibu PC, Kuat, RE menggunakan mobil bersama ke rumah Duren Tiga," kata dia.

Erman mengatakan Bripka Ricky lalu memutar mobil dan memarkirkan mobil di tepi jalan. Tidak berselang lama, Ferdy Sambo tiba di rumah dinas. Setelah memundurkan sedikit mobil, Bripka Ricky turun dan memasuki area carport rumah dinas.

Lalu Kuat Ma'ruf datang dan meminta Bripka Ricky menghampiri Brigadir J yang berada di taman samping. Mereka bertiga lalu menemui Ferdy Sambo di ruang tengah rumah dinas. Di sana ada Ferdy Sambo dan Bharada E. Brigadir J berada di depan Ferdy Sambo dan Bharada E.

"Kemudian Bripka Ricky hanya ingat mendengar Bapak FS mengucapkan 'jongkok!'. Tetapi Yosua tidak mau dan mundur sambil mengangkat kedua tangan di depan dada sambil berkata 'eh ada apa ini?'" tuturnya.

Bripka Ricky mengatakan Bharada E lalu menembak ke arah dada Brigadir J menggunakan senjata miliknya. Brigadir J pun jatuh telungkup dekat tangga, tepatnya di depan kamar mandi.

Bripka Ricky sempat berjalan ke arah dapur karena mendengar Brigadir Romer memanggil lewat HT. Namun, saat itu dia tak menemukan siapa pun di ruang tengah sehingga kembali ke ruang tengah.

"Kemudian Bapak FS sedang menembak ke arah dinding," katanya.

Erman mengatakan kliennya tidak dapat memastikan apakah saat itu Ferdy Sambo menggunakan sarung tangan warna hitam atau masker yang ada di tangannya.

Setelah itu, Ferdy Sambo jalan ke arah dapur dan kembali ke ruang tengah bersama Brigadir Romer. Mereka menuju kamar Putri.

"Lalu membawa Ibu PC dalam keadaan menangis dan saat di garasi menyuruh Bripka Ricky mengantar Ibu PC ke Saguling," katanya, mengutip Detikcom. 

Mereka pergi ke rumah pribadi Sambo di Saguling menggunakan mobil yang sama dengan yang dipakai saat bersama-sama berangkat ke rumah dinas Duren Tiga.

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

(['model' => $post])