Dampak Pembatasan Bahan Bakar di Iran Picu Bentrokan Hingga Makan Korban

Dampak pembatasan penjatahan bahan bakar di Iran memicu aksi protes warganya hingga berujung bentrok dan memakan korban.
Dampak Pembatasan Bahan Bakar di Iran Picu Bentrokan Hingga Makan Korban
Bendera Iran (Cnbc)

Teheran, Nusantaratv.com - Dampak pembatasan penjatahan bahan bakar di Iran memicu aksi protes warganya hingga berujung bentrok dan memakan korban. Dilaporkan, Sedikitnya dua orang tewas dalam bentrokan yang terjadi.

Satu orang terbunuh dalam demonstrasi di pusat Kota Sirjan. Kantor berita Irna mengatakan ada bentrokan dengan polisi ketika para demonstran menyerang gudang penyimpanan bahan bakar pada Jumat dan mencoba untuk membakarnya.

Beberapa orang lagi terluka juga terluka dalam protes yang terjadi di seluruh negeri, dengan seorang demonstran juga tewas di Kota Behbahan.

Baca Juga : Iran Batasi Jatah Bahan Bakar, Ini Dampaknya

Demonstrasi pecah di Iran setelah pemerintah secara tidak terduga mengumumkan penjatahan bahan bakar dan menaikkan harganya.

Kota-kota lain juga terpengaruh termasuk ibu kota Teheran, Kermanshah, Isfahan, Tabriz, Karadj, Shiraz, Yazd, Boushehr dan Sari. Di beberapa kota, puluhan pengendara yang marah memblokir jalan dengan mematikan mesin mobil atau meninggalkan kendaraan dalam kemacetan.

Beberapa foto tampak menunjukkan kantor polisi yang terbakar di selatan kota Shiraz.

Sebelumnya, pada Jumat lalu, harga bahan bakar di Iran naik sedikitnya 50 persen karena pemerintah mengurangi subsidi bahan bakar.

Pihak berwenang mengatakan bahwa mereka ingin menyisihkan uang untuk membantu warga miskin.

Iran mengalami kesulitan ekonomi karena sanksi keras yang diberlakukan oleh Amerika Serikat (AS) setelah Washington memutuskan untuk menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran 2015.

Di bawah aturan baru, setiap pengendara diizinkan untuk membeli 60 liter bensin per bulan dengan 15.000 real (sekira Rp6.333) per liter. Setiap liter tambahan berikutnya dikenakan biaya 30.000 real (sekira Rp12.666).

Sebelumnya, pengemudi diizinkan membeli bahan bakar hingga 250 liter dengan harga 10.000 real (sekira Rp4.222) per liter, demikian laporan AP yang dilansir BBC.

Pemerintah mengatakan bahwa pendapatan yang diperoleh dari menghapus subsidi bensin akan digunakan untuk pembayaran tunai kepada rumah tangga berpenghasilan rendah.(Cal)



Reaksi Kamu

like
0
love
0
funny
0
angry
0
sad
0
wow
0