BTS Bikin Netizen Tiongkok Murka, Ada Apa?

BTS (Bangtan Boys) membuat Netizen di Tiongkok Murka baru-baru ini.
Alamsyah - Showbiz,Senin, 12-10-2020 11:30 WIB
BTS Bikin Netizen Tiongkok Murka, Ada Apa?
RM BTS

Jakarta, Nusantaratv.com - Rap Monster atau RM merupakan orator ulung selain memang jago nyanyi dan dance bersama keenam kawannya di BTS. Karena kepiawaiannya berpidato, BTS didapuk penghargaan bernama Van Fleet Award.

Penghargaan bergengsi itu diberikan setelah RM memberikan pidato yang menginspirasi banyak orang.

Sayangnya, pidato RM tersebut menuai kemarahan Netizen khususnya di Tiongkok.

Salah satu hal yang disampaikan RM dalam pidatonya, bagaimana dia merujuk pada tahun 2020 sebagai peringatan 70 tahun Perang Korea.

Leader BTS itu bermaksud menghormati mereka yang mengorbankan hidup mereka untuk membantu Korea Selatan memisahkan diri dari Korea Utara.

"Gala Tahunan Masyarakat Korea 2020 tahun ini sangat berarti karena tahun ini menandai Peringatan ke-70 Perang Korea. Kami akan selalu mengingat sejarah penderitaan yang dialami oleh kedua negara kita bersama, dan pengorbanan banyak pria dan wanita. Setelah tujuh puluh tahun, dunia tempat kita hidup jauh lebih dekat dari sebelumnya, dan batas-batas serta banyak aspek menjadi lebih kabur dari sebelumnya." Kata RM dalam pidato.

Pemilik nama Kim Namjoon itu melanjutkan,

"Sebagai anggota komunitas global, kita harus membangun pemahaman yang lebih dalam dan solidaritas untuk bersama-sama lebih bahagia. Dalam mengejar tujuan ini, BTS akan selalu mengingatkan diri kita sendiri akan arti Van Fleet Award dan terus melakukan yang terbaik dalam semua yang kita lakukan. Terima kasih banyak. "

Sayangnya netizen Tiongkok memiliki masalah dengan pernyataan ini, karena mereka berada di pihak komunisme yang didukung Korea Utara, bersama dengan Uni Soviet. Ratusan ribu nyawa orang Tionghoa juga hilang dalam Perang Korea.

ARMY Tiongkok sekarang menjadi target netizen karena pidato RM, mengingat betapa sensitifnya topik Perang Korea di sana. ARMY Tiongkok lainnya kesal karena pidato RM memengaruhi seluruh grup, dengan member lain terpengaruh oleh pidato yang tidak mereka ungkapkan dalam naskah.

Saat ini di Weibo, platform media sosial terbesar di Tiongkok, salah satu istilah penelusuran realtime yang populer adalah, "BTS menghina warga Tiongkok."

Netizen juga mengungkapkan ketidaksenangan mereka terhadap BTS di bagian komentar di postingan tentang mereka, dengan banyak komentar menerima puluhan ribu suka.

Tiongkok mengorbankan 360.000 tentara."

"Keluar dari Tiongkok."

"Kenapa para idol mengungkapkan sikap politik mereka secara terbuka?"

"Bukankah para penggemar ini merasa luar biasa ketika menghina selebriti lain? Ternyata idol yang mereka dukung adalah orang yang menghina warga Tiongkok."

"Enyah. BTS sudah berakhir."

"Rekomendasi konten terkait ini membuatku sedih. Jangan hentikan larangan hallyu." (Konten tersebut berbicara tentang seseorang yang membantu Tiongkok membantu Korea Utara dalam Perang Korea dan kesulitan yang mereka alami).

"Fans harus membayar USD 250 dan meninggalkan kewarganegaraan Tiongkok mereka sebelum membela mereka. Jangan lupa dari negara mana kalian berasal hanya karena mengidolakan selebriti."

Sementara itu, Big Hit Entertainment belum memberikan pernyataan resmi tentang masalah tersebut. BTS di sisi lain baru saja menggelar konser online "MAP OF THE SOUL ON:E" pada 10 dan 11 Oktober

Reaksi Kamu dengan Artikel ini

like
0
love
0
funny
0
angry
0
sad
0
wow
0