ARMY Wajib Tahu! Saham BTS Siap Diperdagangkan

Saham perdana Big Hit Entertainment, label yang menaungi BTS siap diperdagangkan.
Alamsyah - Showbiz,Selasa, 29-09-2020 10:30 WIB
ARMY Wajib Tahu! Saham BTS Siap Diperdagangkan
BTS/instagram

Jakarta, Nusantaratv.com - Saham BTS yang saat ini berada di label Big Hit Entertainment, sebentar lagi bisa dimiliki para ARMY seluruh dunia, termasuk di Indonesia.

IPO Big Hit Entertainment atau saham perdana, akan mulai proses pre order pada 5 dan 6 Oktober.

Bagaimana ARMY jika ingin membeli saham BTS melalui Big Entertainment?

Mengutip kontan.co.id, cara membeli saham perdana Big Hit Entertaiment, pertama buka akun sekuritas di penjamin emisi. Big Hit Entertainment menunjuk penjamin emisi utama yakni NH Investment & Securities, Korea Investment & Securities dan JP Morgan. Selain itu ada Mirae Asset Daewoo dan Kiwoom Securities yang juga berperan sebagai anggota grup penjamin emisi. 

Selanjutnya, dana yang harus disiapkan untuk satu saham perdana Big Hit Entertainment KRW 135.000 setara dengan Rp 1,73 juta per saham. Tidak seperti membeli saham di Indonesia yang harus membeli saham sebanyak 1 lot atau setara 100 saham. Di bursa Korea Selatan, Anda bisa membeli satu saham saja. 

Meski begitu, Anda harus menyiapkan uang muka untuk bisa memiliki saham Big Hit Entertaiment ini. Maklum, peminat dari saham ini cukup besar. 

Saat penawaran pada investor institusi, IPO Big Hit kelebihan permintaan alias oversubscribed lebih dari 1.000 kali lipat dari saham yang dialokasikan kepada mereka. Ada 1.420 investor institusi dari Korea atau luar negeri yang ikut berpartisipasi dalam penawaran saham perdana agensi Kpop BTS.

Agensi BTS dan TXT ini menawarkan 4,27 juta saham atau 60% dari total penawaran saham perdana. Total saham perdana yang ditawarkan dalam aksi IPO ini sebanyak 7,13 juta saham perdana. 

Saham Big Hit Entertainment akan dicatatkan pada 15 Oktober mendatang.

Tapi sebelum membeli saham Big Hit Entertainment, Anda harus tahu apa saja yang dimiliki perusahaan ini. Harian Korea Selatan, Jppngan Ilbo dikutip Yonhap menulis, Big Hit memiliki ketergantungan besar pada BTS. Pendapatan Big Hit sebesar 97,4% berasal dari BTS. 

Untuk diversifikasi, Big Hit telah mengakuisisi dua agensi yang lebih kecil, Pledis Entertainment dan Source Music. Dimana pada paruh pertama tahun 2020 ketergantungan Big Hit pada BTS turun 10 poin persentase. Tapi itu masih membuat Big Hit bergantung pada BTS yakni sebesar 87,7% dari pendapatan. 

Ini menjadi risiko terbesar Big Hit. Dan menimbulkan pertanyaan besar pada masa depan band dalam waktu dekat. Pasalnya, ada kewajiban militer selama 18 bulan bagi pria Korea Selatan. Kewajiban itu akan berdampak pada band mulai akhir 2021, ketika anggota tertuanya diwajibkan untuk melapor.

Menurut harian Korea Selatan Joongang Ilbo, proyeksi penilaian Big Hit jauh di luar penilaian gabungan perusahaan hiburan "Big 3" Korea sekitar KRW 3,2 triliun.  SM Entertainment, YG Entertainment dan YYP Entertainment memiliki sejarah panjang dalam inkubasi dan pemasaran berbagai aksi secara konsisten.

Reaksi Kamu dengan Artikel ini

like
0
love
0
funny
0
angry
0
sad
0
wow
0