Laode M Syarif: Pengadaan Mobil Dinas di KPK Kurang Pantas

Walaupun status KPK menjadi ASN (Aparatur Sipil Negara) tetap nilai-nilai luhur KPK seperti indenpenden dan sederhana tidak...
Mooda S. - Nasional,Jumat, 16-10-2020 15:04 WIB
Laode M Syarif: Pengadaan Mobil Dinas di KPK Kurang Pantas
Laode M Syarif: Pengadaan Mobil Dinas di KPK Kurang Pantas

Nusantaratv.com - Mantan Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) 2015-2019 Laode M Syarif menyatakan pengadaan mobil dinas untuk pimpinan, dewan pengawas, dan pejabat struktual di KPK kurang pantas di saat masyarakat masih prihatin akibat pandemik Covid-19.

"Pimpinan KPK dan seluruh jajaran-nya harus berempati pada kondisi bangsa yang orang miskinnya masih mencapai 20 jutaan dan penambahan kemiskinan baru akibat Covid-19 yang menurut BPS sebanyak 26,42 juta sehingga kurang pantas untuk meminta fasilitasi negara di saat masyarakat masih prihatin seperti sekarang," kata dia dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.

Atas pengadaan mobil dinas, Syarif pun mengatakan kembali soal nilai-nilai luhur KPK seperti indenpenden dan sederhana.

"Menurut saya, walaupun status KPK menjadi ASN (Aparatur Sipil Negara) tetap nilai-nilai luhur KPK seperti indenpenden dan sederhana tidak boleh ditinggalkan," ucap-nya.

Selain itu, ia juga mengaku pada masa pimpinan KPK jilid IV, pihaknya tidak pernah membahas pengadaan mobil dinas saat itu.

"Kami tidak pernah membahas tentang pengadaan mobil dinas untuk pimpinan dan pejabat struktural," ungkap Syarif.

Sbelumnya, mantan Wakil Ketua KPK 2015-2019 lainnya Saut Situmorang juga menyoroti pengadaan mobil dinas tersebut.

Saut dalam keterangannya yang diterima di Jakarta, Kamis (15/10) menyebut pengadaan mobil dinas tersebut tidak ada kaitan langsung dengan kinerja pimpinan KPK.

"Tidak ada kaitan langsung dengan kinerja pimpinan, misalnya, OTT (Operasi Tangkap Tangan) dan kinerja lain. Saya naik Innova 4 tahun aman-aman saja," ucap Saut.

Berdasarkan informasi, anggaran untuk mobil dinas Ketua KPK senilai Rp1,45 miliar, empat Wakil Ketua KPK masing-masing Rp1 miliar, dan Dewan KPK masing-masing Rp702 juta. (Antara)
 

Reaksi Kamu dengan Artikel ini

like
0
love
0
funny
0
angry
0
sad
0
wow
0