Dunia Berduka : Dua Ledakan Besar Guncang Lebanon

Perdana Menteri Hassan Diab meminta hari berkabung pada hari Rabu untuk Lebanon
Sarah Fiba - Kamutau?,Rabu, 05-08-2020 05:57 WIB
Dunia Berduka : Dua Ledakan Besar Guncang Lebanon
(TS)

Nusantaratv.com- Dua ledakan besar mengguncang Ibukota Lebanon, Beirut pada hari Selasa (4/8/20), menewaskan dan melukai puluhan orang, mengguncang bangunan dan mengirim asap besar mengepul ke langit Beirut.

Rekaman video ledakan kedua menunjukkan bola api oranye besar yang mengepung bangunan di dekatnya dan mengirimkan gelombang kejut seperti tornado yang menghancurkan kota.

Jumlah korban telah meningkat menjadi 78 orang tewas dan hampir 4.000 orang terluka, kata menteri kesehatan Lebanon Hamad Hasan kepada Reuters.

"Ada banyak orang yang hilang sampai sekarang. Orang-orang bertanya kepada departemen darurat tentang orang yang mereka cintai dan sulit untuk mencari di malam hari karena tidak ada listrik," katanya. 

"Kami menghadapi bencana nyata dan perlu waktu untuk menilai tingkat kerusakan."

Kepala keamanan internal Lebanon Abbas Ibrahim kemudian mengatakan bahwa ledakan besar-besaran di daerah pelabuhan Beirut terjadi di bagian yang menampung bahan-bahan yang sangat mudah meledak, dan bukan bahan peledak seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh kantor berita resmi NNA.

"Saya melihat bola api dan asap mengepul di atas Beirut. Orang-orang berteriak dan berlari, berdarah. Balkon-balkon diterbangkan dari bangunan. Kaca di gedung-gedung tinggi hancur dan jatuh ke jalan," kata seorang saksi mata Reuters.

Presiden Lebanon Michel Aoun mengatakan keadaan darurat harus diumumkan di Beirut selama dua minggu, dan menyerukan pertemuan kabinet darurat pada hari Rabu.

Perdana Menteri Hassan Diab meminta hari berkabung pada hari Rabu (5/8/20) dan mengatakan bahwa mereka yang bertanggung jawab akan membayar harganya.

"Saya berjanji kepada Anda bahwa bencana ini tidak akan berlalu tanpa pertanggungjawaban  Mereka yang bertanggung jawab akan membayar harganya," katanya dalam pidato televisi. 

"Fakta tentang gudang berbahaya ini yang telah ada sejak 2014 akan diumumkan dan saya tidak akan mendahului investigasi".

"Saya mengirim permohonan mendesak ke semua negara yang berteman dan bersaudara dan mencintai Lebanon, untuk berdiri di sisinya dan membantu kami mengobati luka yang dalam ini," katanya lagi. 

Negara-negara Teluk adalah yang pertama bereaksi, dengan Qatar berjanji akan mengirim rumah sakit lapangan untuk mendukung respons medis.

Penguasa Qatar Emir Sheikh Tamim bin Hamad Al-Thani berharap pemulihan cepat bagi yang terluka, sementara Wakil Presiden Uni Emirat Arab dan penguasa Dubai, Sheikh Mohammed bin Rashid Al-Maktoum, mentweet "belasungkawa kami kepada orang-orang terkasih di Lebanon."

Kuwait mengatakan akan mengirim bantuan medis darurat.

Mesir menyatakan "keprihatinan mendalam" pada kehancuran, dan ketua Liga Arab Ahmed Aboulgheit menyampaikan belasungkawa, menekankan "pentingnya menemukan kebenaran tentang ledakan".

Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi mengatakan Amman siap memberikan bantuan yang dibutuhkan Lebanon, sementara Iran mengatakan "siap sepenuhnya untuk memberikan bantuan dengan cara apa pun yang diperlukan".

"Pikiran dan doa kami bersama rakyat Lebanon yang hebat dan tangguh," twit Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif.

"Tetap kuat, Lebanon." Tambah Zarif. 

 

Reaksi Kamu dengan Artikel ini

like
0
love
0
funny
0
angry
1
sad
1
wow
1